Call Us: +62 878 2351 9090
Cart (Rp0.00) 0
Your Shopping

No products in the cart.

Sosialisasi Gangguan Hati pada bayi masih menjadi tantangan bagi Pejuang Hati Indonesia

Terhitung sejak tahun 2014 hingga tahun 2019 sudah banyak sekali perubahan yang dirasakan oleh Pejuang Hati dalam hal kemudahan untuk melakukan transplantasi hati.

Kalau dulu pasien harus menanti uang terkumpul hingga bilangan 1 Miliar baru mereka berani mengajukan diri untuk melakukan transplantasi hati, kini keluarga pasien boleh bernafas sedikit lega. Mereka bisa melakukan transplantasi hati karena ada kuota sedikitnya 1 pasien per bulan tanpa memikirkan biaya miliaran lagi. Dalam hal ini peran BPJS, Kementrian Kesehatan dan Rumah Sakit penyelenggara transplantasi hati sangat besar.

Namun paradigma tentang biaya besar untuk transplantasi hati tetap menjadi momok bagi orang tua yang anaknya menderita gangguan fungsi hati terutama Atresia Billier. Ini berakibat pada ketakutan di awal sehingga banyak orang tua pasien yang terpaksa menyerah karena ketidaksanggupan untuk mengupayakan biaya transplantasi hati.

Padahal dalam Undang-undang Dasar 1945 pasal 28B disebutkan bahwa setiap orang berhak untuk hidup dan mempertahankan hidup dan kehidupannya. Berarti jelas bahwa setiap orang termasuk anak-anak penyintas gangguan hati ini berhak untuk hidup tanpa terkecuali.

Di sisi lain minimnya informasi dan sosialisasi ke masyarakat tentang Atresia Billier dan gangguan hati lainnya menyebabkan anak-anak ini terlambat penanganannya. Saat hati sudah rusak parah dan kondisi anak-anak ini sudah mulai menurun baru mereka mendapat kejelasan untuk prosedur transplantasi hati yang harus mereka jalani. Padahal kita tahu bahwa transplantasi hati pada kasus Atresia Billier akan dilakukan pada anak dengan kondisi yang stabil dan tidak mengalami infeksi lainnya.

Sejak tahun 2015 sebenarnya sudah ada beberapa gerakan sosial yang aktif melakukan sosialisasi ke masyarakat tentang gangguan hati kronis pada bayi. Sebut saja Propaganda Senyum, Gerakan Nasi Kotak Untuk Berbagi dan Trip Hati. Sosialisasi ini meliputi berbagai kegiatan termasuk di media sosial Facebook, instagram, dan lain-lain. 2 tahun kemudian tepatnya pada tahun 2017 mereka sepakat untuk mendirikan Rumah Singgah Pejuang Hati yang beroperasi hingga saat ini.

Semakin banyaknya orang tua yang menanyakan perihal kondisi atresia billier dan prosedur untuk transplantasi hati yang berasal dari berbagai daerah di luar Jakarta menyebabkan Pejuang Hati Indonesia yang berpusat di Jakarta memandang perlu untuk membentuk Sayap Pejuang Hati yang merupakan perpanjangan tangan dari Pejuang Hati Pusat. Fungsinya lebih kurang sama yaitu menyuarakan fenomena gangguan hati kronis ke masyarakat sehingga dapat terdeteksi dini dan mendapat penanganan lebih cepat.

Pada 16 Mei 2019 bertempat di Restaurant Bumbu Desa Pejuang Hati Indonesia kembali meluncurkan program barunya yaitu Agent Of Change Pejuang Hati untuk semakin memperluas cakupan sosialisasi kepada masyarakat luas.

Semoga dengan semakin mudahnya mendapatkan informasi tentang Atresia Billier dan gangguan hati kronis lainnya maka semakin banyak anak-anak yang tertolong dan pada akhirnya hidup dan tumbuh seperti anak-anak lainnya.

Mau bergabung menjadi Agent Of Change Pejuang Hati? Baca juga tentang Agent Of Change Pejuang Hati Indonesia.

“Napak Tilas” RS bersejarah pertama yang melakukan Transplantasi Hati di Indonesia

Rabu, 2 Januari 2019

Cerita sejarah tersebut tepatnya pada tanggal 1 Oktober 2006, tanggal yang merupakan sejarah bagi RSUP Dr. KARIADI maupun balita bernama Ulung Hara Utama yang mengalami kondisi Atresia Bilier (tidak terbentuk sempurnanya saluran empedu). Diusia 1 Tahun, Ulung menjalani tindakan operasi Transplantasi Hati yang terbilang sukses. Ibu kandungnya menjalani serangkaian screening kesehatan dan dinyatakan lolos menjadi pendonor hati untuk anak tercintanya. Sekitar 25% organ hati/liver yang sehat dari ibunya diambil dan di Cangkokan kedalam tubuh ulung, sedangkan hati/liver Ulung yang sudah mengalami kerusakan diangkat. Jumat 24 November 2006, setelah menjalani serangkaian perawat intensif, Ulung diijinkan pulang. Rasa haru orang tua

Operasi tersebut dibantu dokter konsultan National University Hospital, Singapura. Di negeri tetangga tersebut, RS ini telah melakukan transplantasi hati pada 107 kasus sejak 1990-2005.

Bersama Sukarelawan Sayap Pejuang Hati Jawa Tengah, kami menyusuri beberapa lorong di RSUP Dr. KARIADI Semarang yang menjadi saksi sejarah proses Transplantasi Hati pertama kali di Indonesia. Kami juga bertemu dengan beberapa pasien pejuang hati yang menjalani kontrol rutin.

Semoga sejarah bisa terulang di RSUP. Dr. KARIADI Semarang agar banyak anak yang megalami gangguan fungsi pada hati/livernya dapat terselamatkan karena Transplantasi Hati adalah jalan medis terbaik untuk anak yang hati/livernya mengalami sirosis hati.

Fatwa Majelis Ulama Indonesia soal Transplantasi Organ Tubuh

TEMPO.COJakarta – Majelis Ulama Indonesia atau MUI menerbitkan fatwa tentang transplantasi organ dan atau jaringan tubuh dari pendonor hidup untuk orang lain. Salah satu keputusan dalam fatwa ini ialah seseorang tidak boleh memberikan atau menjual organ atau jaringan tubuhnya kepada orang lain.

Dalam penjelasannya, organ tubuh tersebut bukan hak milik (haqqul milki). Untuk itu, pengambilan dan transplantasi organ tubuh tanpa adanya alasan yang dibenarkan secara syar’i hukumnya haram.

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Ni’am Sholeh mengatakan penerbitan Fatwa MUI Nomor 13 Tahun 2019 itu untuk memberikan pedoman dan panduan bagi masyarakat dan pemerintah. “Untuk digunakan pijakan bagi praktek kedokteran. Sekaligus sebagai rujukan dalam penyusunan peraturan perundangan,” kata Asrorun kepada Tempo, Rabu, 19 Juni 2019.

Asrorun menuturkan, penerbitan fatwa didasari adanya pertanyaan dari masyarakat, dan juga dari Kementerian Kesehatan tentang status hukum tentang transplantasi organ atau jaringan tubuh orang lain yang memiliki kesamaan.

Dalam fatwa tersebut, MUI menyatakan bahwa transplantasi adalah rangkaian tindakan medis untuk memindahkan organ dan atau jaringan tubuh manusia yang berasal dari tubuh orang lain atau tubuh sendiri dam rangka pengobatan untuk menggantikan organ atau jaringan tubuh yang tidak berfungsi dengan baik.

Transplantasi organ atau jaringan tubuh pendonor hidup kepada orang lain dibolehkan dengan ketentuan terdapat kebutuhan mendesak yang dibenarkan secara syar’i (dharurah syariah). Kemudian, tidak ada dharar bagi pendonor karena pengambilan organ atau jaringan tubuh baik sebagian ataupun keseluruhan.

Ketentuan lainnya adalah jenis organ tubuh yang dipindahkan kepada orang lain tersebut bukan merupakan organ vital yang mempengaruhi kehidupan atau kelangsungan hidupnya. Selanjutnya, tidak diperoleh upaya medis lain untuk menyembuhkannya, kecuali dengan transplantasi.

Transplantasi organ juga dibolehkan jika bersifat untuk tolong menolong, tidak untuk komersial. Selain itu, transplantasi organ juga harus ada persetujuan dari calon pendonor, ada rekomendasi dari tenaga kesehatan atau pihak yang memiliki keahlian untuk jaminan keamanan dan kesehatan dalam proses transplantasi.

Ketentuan berikutnya adalah adanya pendapat ahli tentang dugaan kuat (ghalabatil zonn) akan keberhasilan transplantasi organ kepada orang lain. Transplantasi organ atau jaringan tubuh dilakukan oleh ahli yang kompeten dan kredibel. Proses transplantasi diselenggarakan oleh negara. Kebolehan transplantasi organ dan atau jaringan tidak berlaku bagi organ reproduksi, organ genital, dan otak.

MUI pun merekomendasiman kepada pemerintah, tenaga medis, dan masyarakat untuk menjadikan fatwa sebagai pedoman. Untuk tenaga medis diminta selalu mempertimbangkan aspek syar’i pada setiap tindakan medis. Fatwa tersebut berlaku pada tanggal ditetapkan, yaitu 8 Maret 2019.

Sumber :
https://nasional.tempo.co/read/1216150/mui-keluarkan-fatwa-soal-transplantasi-organ-tubuh