Call Us: 089-62270-8860 / 0878-2351-9090
Cart (Rp0.00) 0
Your Shopping

No products in the cart.

Persiapan menjadi pendonor hati

Pengobatan terbaik bagi penderita (resipien) gagal hati adalah Transplantasi Hati. Transplantasi Hati adalah pemindahan organ hati dari pendonor ke resipien guna penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan resipien. Pendonor menjadi bagian terpenting dari pengobatan resipien.

Umumnya Pendonor hati di Indonesia dapat dari Pendonor Hidup (Living Donor Liver Transplant) yang bisa dari ibu, ayah, saudara atau kerabat dekat.

Ada beberapa persiapan yang dilakukan bagi para calon pendonor antara lain :

Secara Sukarela

Calon donor harus secara sadar dan sukarela untuk mendonorkan hatinya, tidak ada paksaan dari siapapun ataupun tidak berdasarkan keinginan menjual organnya. Hal Ini juga tercantum pada pasal 3 Peraturan Pemerintah RI No. 53 Tahun 2021 tentang Transplantasi Organ dan Jaringan Tubuh.

Kecocokan Golongan Darah

Baik pendonor maupun resipien harus memiliki kartu golongan darah.  Golongan darah pendonor harus memiliki kecocokan (compatible) dengan golongan darah resipien. kecocokan golongan darah dapat dilihat pada tabel transfusi darah.

Memiliki kondisi kesehatan yang prima

Calon donor harus dalam kondisi sehat dan tidak memiliki gangguan kesehatan berat seperti jantung, paru, liver kronis, kanker, HIV, dll. Pendonor adalah orang yang akan diutamakan keselamatannya pada saat di meja operasi karena itu pendonor harus dari orang yang dengan kondisi sehat.

Menjalani Skrining Kesehatan

Calon donor dianggap bisa mendonorkan hatinya jika lolos dalam proses skrining kesehatan. Calon donor harus menjalani berbagai pemeriksaan seperti USG abdomen, Thorax, CT Scan, MRI, Biopsi Hati, EKG, Echocardiography, pulmonologi, cek darah lengkap, virus EBV & CMV dan lainnya. Selain pemeriksaan medis, calon donor juga menjalani tes Psikiatri serta Advokasi untuk menelusuri sisi hukum, etik, keterikatan calon donor dengan keluarga dan melihat ada atau tidaknya indikasi jual beli organ.

Memiliki kestabilan psikologi

Calon donor harus juga memiliki kestabilan psikologi dalam berfikir dan menentukan keputusannya untuk menyumbangkan hatinya.

Mendapat ijin

Calon donor harus mendapatkan ijin dari orang tua/suami/istri/keluarga. Kekurangan informasi seputar transplantasi hati menyebabkan keluarga tidak mengijinkan menjalani proses tersebut. Beberapa diantaranya berhenti menjalani pengobatan lanjutan dikarenakan ijin keluarga.

Berat badan proporsional semakin baik

Calon donor tidak dalam kondisi obesitas, semakin proporsional berat badannya semakin baik kondisi calon donor tersebut.

Usia

Syarat usia menjadi calon donor minimal 18 Tahun dan maksimal 55 tahun. Semakin muda usianya semakin baik.

Selamat Ulang Tahun Kota Istimewa Jakarta ke 492

Kota Jakarta adalah tempat yang sangat berarti bagi kami para Pejuang Hati. Kami memandang kota Jakarta bukan hanya sebagai Ibukota Negara tercinta kami Indonesia, namun lebih dari itu.
Disinilah, kami Pejuang Hati dari berbagai daerah di seluruh Indonesia menggantungkan harapan bagi kesembuhan putra putri kami penyintas Atresia Billier dan gangguan hati kronis lainnya. Ribuan kilo kami tempuh untuk mendapatkan hati baru bagi putra putri kami.
.
Kota Jakarta adalah kota yang bersejarah bagi kami. Kami datang dengan ribuan harapan akan kesembuhan. Kami datang dengan sejuta semangat menggapai impian. Transplantasi hati menjadi satu-satunya cita-cita kami disini. Sebagian dari kami meraih apa yang dicitakannya dan mengenang perjuangan di Jakarta sebagai sebuah kisah haru dan bahagia.
Sebagian lagi dari kami harus pulang dengan perasaan kecewa karena belum juga kami bisa memberikan hati baru bagi anak kami namun ia telah dipanggil Yang Maha Kuasa. Tetap kami cinta kota ini karena setidaknya kami telah diberi kesempatan untuk berjuang. Kami diberi kesempatan untuk memiliki mimpi.
.
Terima kasih kota Jakarta karena telah memberi ruang bagi kami. Di sebuah jalan sempit di Jl. Kenari II berdiri sebuah Rumah buat kami bayi-bayi penyintas Gangguan Hati. Rumah yang bukan hanya merupakan seonggok bangunan, namun lebih dari itu. Rumah Singgah Pejuang Hati demikian namanya adalah pusat kegiatan, sosialisasi, edukasi, dan pendampingan bagi Pejuang Hati di seluruh Indonesia. Sudah hampir 3 tahun ia menjadi sandaran kami dalam berjuang, menjadi wadah bagi kami berekspresi, dan tempat bagi kami berbagi segala rasa suka dan duka.
.
Dirgahayu Jakarta. Di tanahmu kami titipkan jejak langkah kami. Akan selalu kami kenang dan kami banggakan sebagai balas budi kami padamu duhai ibukota tercinta.

Mengenal Rumah Singgah Pejuang Hati Jakarta

Rumah singgah khusus anak gangguan fungi hati kronis ini berdiri pada tanggal 14 Januari 2017 oleh beberapa penggiat sosial dengan harapan dapat membantu memberikan kemudahan bagi pasien daerah yang mengalami gangguan fungsi hati kronis yang sedang berjuang di Jakarta. Lokasinya tidak jauh dari Pusat Transplantasi Nasional yaitu RSCM Jakarta. Program kegiatan utama melilputi Edukasi, Sosialisasi dan Pendampingan.
kebanyakan pasien berumur balita dengan kondisi hati yang mengalami kerusakan berat dan membutuhkan Transplantasi Hati/Cangkok Hati untuk penanganan terbaiknya.

  • Edukasi

Memberikan informasi tahapan pengobatan yang akan dilalui. Waktu pengobatan yang sangat panjang menjadikan edukasi sangat penting agar tahapan yang dilalui lebih mudah dilakukan.

  • Sosialisasi

Gangguan fungsi Hati Kronis masih sangat asing terdengar di masyarakat. Anak/bayi dengan kondisi ini dengan cepat mengalami kerusakan hati berat sampai meninggal dunia. Rata-rata di usia 1 tahun bayi meninggal dunia karena gannguan fungsi hati. Karena itu sosialisasi menjadi sangat penting agar informasi tersebar luas, dengan begitu akan cepat dalam penanganannya.

  • Pendampingan

Masalah sosial, ekonomi, mental, advokasi,  faktor tahapan pengobatan yang kompleks dan panjang menjadi kendala para pejuang hati yang sedang berikhtiar untuk sembuh, karena itu kami hadir dalam proses pendampingan untuk mengawal semua proses yang ada.