Call Us: +62 878 2351 9090
Cart (Rp0.00) 0
Your Shopping

No products in the cart.

Aidan, Putra cilik Pejuang Hati asal Jayapura terbang ke Jakarta menjalani pengobatan.

Aidan El Zaher, putra pertama dari pasangan Wildani Rahmat (Ayah) dan Siti Fatimah (Ibu) ini mengalami kondisi gangguan pada fungsi hatinya.

“BAB-nya berwarna putih dempul pak, dokter bilang ini mirip ciri Atresia Bilier, Aidan harus cepat di bawa ke Jakarta”

Shock…itu pertama kali yang dirasakan. Putra pertamanya yang mereka impikan sehat malah sebaliknya. Dokter yang ditemuinya merujuk mereka ke Jakarta.

Beberapa hari berfikir, mereka memutuskan untuk ke Jakarta. Restu dari keluarga besar menjadi salah satu bekal mereka.

Pertama kali menginjakkan kaki di RSCM, Aidan langsung menjalani beberapa cek lab. Salah satu orang tua pejuang hati menginfokan soal Rumah Singgah Pejuang Hati sebagai pusat informasi bagi anak dengan gangguan fungsi hati kronis. Beberapa hari kemarin, kamipun bertemu dengan orangtuanya. Sharing seputar kondisi Aidan dan tahapan pengobatan yang akan dijalani. Kami lihat tubuhnya kurus, beratnya hanya 4 kg diusianya yang sudah menginjak 5 bulan. Peningkatan status gizinya yang harus dikejar dengan mengkonsumsi susu nutrisi khusus. Susu tersebut memang cukup mahal tapi baik untuk serapan nutrisi Aidan.

Aidan adalah salah satu cerita putra daerah yang menempuh jarak yang jauh untuk menggapai mimpi kesembuhannya. Efek sentralisasi terasa oleh Aidan dan orang tuanya yang rela melepaskan pekerjaan dan jauh dari sanak saudara. Segala pengorbanan demi kesembuhan buah hati.

Tetap semangat Aidan. Raihlah kesembuhanmu….

Menakjubkan, Hati dapat tumbuh kembali setelah di donorkan !

Takjub setelah mengetahui fakta-fakta soal Hati……

Hati adalah organ terbesar kedua manusia setelah kulit. Posisinya terletak di sisi kanan tubuh, tepat di bawah tulang rusuk Anda. Organ ini sangat lah penting bagi tubuh. Tugasnya sangat banyak dan sangat mempengaruhi sistem penceraan, karena setiap kita mengkonsumsi sesuatu akan melewati organ ini. Hati mengubah protein, lemak, dan karbohidrat menjadi energi atau zat yang dapat disimpan tubuh, lalu mengirimkan sisanya ke empedu.

Hati atau liver juga berperan dalam memonitor gula darah dan mengirim makanan ke dalam darah saat kadar gula darah anda rendah. Selain itu, hati juga memainkan peran utama dalam memproduksi protein yang penting untuk pembekuan darah, dan menyingkirkan sel-sel tua dan rusak didalam tubuh.

Karena sangat banyaknya peran hati bagi tubuh, organ ini disebut sebagai multitasker atau organ yang mampu menjalankan banyak fungsi sekaligus.

Apa benar hati bisa tumbuh kembali setelah diambil sebagian hatinya untuk di donorkan?

Hebatnya hati dalam kemampuannya untuk bisa tumbuh kembali atau beregenerasi ketika ada bagian dari hati yang mengalami kerusakan.

Regenerasi bisa terjadi karena adanya hepatosit, sel utama yang membentuk organ hati yang mampu menggandakan diri. Hepatosit bekerja mirip sel induk (sel punca) dalam artian hepatosit dapat menggandakan diri. Setelah hepatosit menggandakan diri, sel lainnya juga akan mengikuti dan memecah jadi beragam sel yang berbeda. Sel-sel baru tersebut lantas membentuk sebuah struktur baru, menyerupai organ hati manusia yang asli.

Meskipun Anda kehilangan sepertiga atau dua pertiga bagian liver Anda, bagian yang tersisa tersebut akan tumbuh untuk menggantikan bagian yang hilang dalam waktu tertentu. Hal inilah yang membuat transplantasi hati dari donor hidup mungkin dilakukan jika terdapat kecocokan genetik.

Untuk itu “Jangan Takut Donor Hati”

Sumber :
https://hellosehat.com/hidup-sehat/fakta-unik/5-fakta-unik-seputar-hati-liver-manusia/

“Napak Tilas” RS bersejarah pertama yang melakukan Transplantasi Hati di Indonesia

Rabu, 2 Januari 2019

Cerita sejarah tersebut tepatnya pada tanggal 1 Oktober 2006, tanggal yang merupakan sejarah bagi RSUP Dr. KARIADI maupun balita bernama Ulung Hara Utama yang mengalami kondisi Atresia Bilier (tidak terbentuk sempurnanya saluran empedu). Diusia 1 Tahun, Ulung menjalani tindakan operasi Transplantasi Hati yang terbilang sukses. Ibu kandungnya menjalani serangkaian screening kesehatan dan dinyatakan lolos menjadi pendonor hati untuk anak tercintanya. Sekitar 25% organ hati/liver yang sehat dari ibunya diambil dan di Cangkokan kedalam tubuh ulung, sedangkan hati/liver Ulung yang sudah mengalami kerusakan diangkat. Jumat 24 November 2006, setelah menjalani serangkaian perawat intensif, Ulung diijinkan pulang. Rasa haru orang tua

Operasi tersebut dibantu dokter konsultan National University Hospital, Singapura. Di negeri tetangga tersebut, RS ini telah melakukan transplantasi hati pada 107 kasus sejak 1990-2005.

Bersama Sukarelawan Sayap Pejuang Hati Jawa Tengah, kami menyusuri beberapa lorong di RSUP Dr. KARIADI Semarang yang menjadi saksi sejarah proses Transplantasi Hati pertama kali di Indonesia. Kami juga bertemu dengan beberapa pasien pejuang hati yang menjalani kontrol rutin.

Semoga sejarah bisa terulang di RSUP. Dr. KARIADI Semarang agar banyak anak yang megalami gangguan fungsi pada hati/livernya dapat terselamatkan karena Transplantasi Hati adalah jalan medis terbaik untuk anak yang hati/livernya mengalami sirosis hati.

Fatwa Majelis Ulama Indonesia soal Transplantasi Organ Tubuh

TEMPO.COJakarta – Majelis Ulama Indonesia atau MUI menerbitkan fatwa tentang transplantasi organ dan atau jaringan tubuh dari pendonor hidup untuk orang lain. Salah satu keputusan dalam fatwa ini ialah seseorang tidak boleh memberikan atau menjual organ atau jaringan tubuhnya kepada orang lain.

Dalam penjelasannya, organ tubuh tersebut bukan hak milik (haqqul milki). Untuk itu, pengambilan dan transplantasi organ tubuh tanpa adanya alasan yang dibenarkan secara syar’i hukumnya haram.

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Ni’am Sholeh mengatakan penerbitan Fatwa MUI Nomor 13 Tahun 2019 itu untuk memberikan pedoman dan panduan bagi masyarakat dan pemerintah. “Untuk digunakan pijakan bagi praktek kedokteran. Sekaligus sebagai rujukan dalam penyusunan peraturan perundangan,” kata Asrorun kepada Tempo, Rabu, 19 Juni 2019.

Asrorun menuturkan, penerbitan fatwa didasari adanya pertanyaan dari masyarakat, dan juga dari Kementerian Kesehatan tentang status hukum tentang transplantasi organ atau jaringan tubuh orang lain yang memiliki kesamaan.

Dalam fatwa tersebut, MUI menyatakan bahwa transplantasi adalah rangkaian tindakan medis untuk memindahkan organ dan atau jaringan tubuh manusia yang berasal dari tubuh orang lain atau tubuh sendiri dam rangka pengobatan untuk menggantikan organ atau jaringan tubuh yang tidak berfungsi dengan baik.

Transplantasi organ atau jaringan tubuh pendonor hidup kepada orang lain dibolehkan dengan ketentuan terdapat kebutuhan mendesak yang dibenarkan secara syar’i (dharurah syariah). Kemudian, tidak ada dharar bagi pendonor karena pengambilan organ atau jaringan tubuh baik sebagian ataupun keseluruhan.

Ketentuan lainnya adalah jenis organ tubuh yang dipindahkan kepada orang lain tersebut bukan merupakan organ vital yang mempengaruhi kehidupan atau kelangsungan hidupnya. Selanjutnya, tidak diperoleh upaya medis lain untuk menyembuhkannya, kecuali dengan transplantasi.

Transplantasi organ juga dibolehkan jika bersifat untuk tolong menolong, tidak untuk komersial. Selain itu, transplantasi organ juga harus ada persetujuan dari calon pendonor, ada rekomendasi dari tenaga kesehatan atau pihak yang memiliki keahlian untuk jaminan keamanan dan kesehatan dalam proses transplantasi.

Ketentuan berikutnya adalah adanya pendapat ahli tentang dugaan kuat (ghalabatil zonn) akan keberhasilan transplantasi organ kepada orang lain. Transplantasi organ atau jaringan tubuh dilakukan oleh ahli yang kompeten dan kredibel. Proses transplantasi diselenggarakan oleh negara. Kebolehan transplantasi organ dan atau jaringan tidak berlaku bagi organ reproduksi, organ genital, dan otak.

MUI pun merekomendasiman kepada pemerintah, tenaga medis, dan masyarakat untuk menjadikan fatwa sebagai pedoman. Untuk tenaga medis diminta selalu mempertimbangkan aspek syar’i pada setiap tindakan medis. Fatwa tersebut berlaku pada tanggal ditetapkan, yaitu 8 Maret 2019.

Sumber :
https://nasional.tempo.co/read/1216150/mui-keluarkan-fatwa-soal-transplantasi-organ-tubuh

SIAPA SIH PEJUANG HATI ITU ?

Kami sebut Pejuang Hati, adalah mereka bayi/anak penyintas gangguan fungsi hati kronis sejak lahir (kongenital) yang menyebabkan kerusakan hati berat.

Beberapa kasus gangguan fungsi hati kronis yang ada antara lain: Atresia Bilier, Alagille Syndrome, PFIC (Progressive familial intrahepatic cholestasis), CMV Kongenital (Cytomegalovirus), Budd-Chiari Syndrome, Carolie Disease, Autosomal dll. Mereka membutuhkan transplantasi hati/cangkok hati agar dapat bertahan hidup.

Kami sebut juga pejuang hati, yaitu para orangtua yang dengan kesungguhan hati serta semangat yang tinggi memperjuangkan untuk keselamatan buah hati mereka.

Perjuangan mereka tidaklah mudah untuk menggapai pengobatan yang maksimal karena menghadapi berbagai masalah yang rumit. Kesiapan mental, panjangnya waktu pengobatan (bisa seumur hidup), tenaga, biaya dan aspek-aspek lainnya yang sangat mempengaruhi keberhasilan pengobatan. Karena itulah patut dan layak mereka kami sebut seorang pejuang hati.

Kami sebut juga pejuang hati yaitu para sukarelawan, donatur, pemerhati pada kasus ini atas kontribusi yang telah diberikan baik waktu, materi, tenaga, pemikiran dan lainnya