Call Us: 089-62270-8860 / 0878-2351-9090
Cart (Rp0.00) 0
Your Shopping

No products in the cart.

SECUIL HATI DARI PAHLAWAN ABAD INI

Oleh: Dyah Putri Ambarwati

Tugas dan kewajiban adalah dua hal berbeda, dan aku harus menjalankan keduanya di setiap hariku, dan meresapinya dalam tiap hembusan nafasku.

Saya Fitri Permata Agustin, adalah perempuan yang beruntung itu. Seorang ibu dari bayi istimewa sejak kelahirannya pada tanggal 1 Juli 2019. Bayi cantik yang kami beri nama Syafiyyah Yasna Mahyra. Ia lahir di hari Senin yang sangat cerah saat matahari sedang bersinar dengan penuh. Betapa tangisnya kala itu terasa memenuhi ruang bersalin yang sudah sejak beberapa jam lalu tampak  riuh rendah suara dokter dan perawat yang membantu proses persalinanku. Tangisannya terasa begitu merdu di telingaku, dan hembusan nafasnya saat didekatkan padaku membuat aku semakin jatuh hati pada anugerah Tuhan yang baru saja dihadiahkan padaku ini.

Hari-hari sesudahnya rupanya merupakan petualangan lain yang tak pernah aku sangka sebelumnya terjadi pada kehidupanku. Ya, bayi kecilku tak seperti bayi lain. Kulit dan matanya menguning pada hari-hari awal kelahirannya. Banyak rekan dan kerabat yang bantu menenangkan dengan mengatakan hal ini biasa terjadi dan bisa diatasi dengan penyinaran matahari dan pemberian cukup ASI. Tapi ternyata tak seperti itu kenyataannya, karena semburat kuning tetap menetap.

Atresia Billier, ternyata kondisi ini yang akhirnya aku dapatkan setelah bayi mungilku melalui beberapa pemeriksaan. Ah indah betul namanya, namun sangat menyakitkan saat kutahu bahwa kondisi ini sangat berbahaya bagi putri kecilku. Kondisi hati yang kian memburuk berkejaran dengan waktu dan membuatku sebagai seorang ibu merasa sangat takut. Meski di usia 3 bulan 17 hari Yasna sempat dilakukan operasi kasai (sebuah tindakan operasi untuk pertolongan pertama bagi anak dengan kondisi Atresia Billier) namun hati Yasna–begitu panggilan sayang kami padanya–sudah terlanjur mengalami kerusakan tingkat lanjut.

.

Aku berangkat kerja pagi-pagi sekali. Meski rumah kontrakanku tak terlalu jauh dari tempatku bekerja, tetap saja aku harus datang lebih awal. Ya, sehari-hari aku menjalankan tugasku sebagai perawat di sebuah Rumah Sakit rujukan Covid 19 di daerah Jakarta Barat. Aku harus bekerja dan meninggalkan bayi kecilku di rumah untuk merawat orang lain. Aku ikhlas, bagiku inilah saatnya aku harus menjalankan sekaligus tugasku sebagai seorang perawat dan tanggungjawabku sebagai seorang ibu. Khawatir? Pasti rasa itu seringkali merajai hati dan fikiranku. Bagaimana tidak? Aku bekerja di tempat yang dihindari orang, sebuah zona merah yang hanya didatangi oleh orang karena tugasnya atau karena kondisinya. Selebihnya orang akan menghindar.

Setiap kali pulang bekerja aku langsung mandi dan mengganti semua bajuku. Aku tahu kondisi anakku tidak memiliki sistem pertahanan tubuh yang sempurna. Sedikit saja aku lengah, mungkin saja akan membahayakan dirinya. Mungkin saja aku tetap sehat, namun tidak baginya. Pernah anakku mengalami diare hebat, kondisinya sangat lemah sampai hilang kesadaran. Aku merasa takut, jangan-jangan virus yang menjadi momok menakutkan aku bawa dari tempatku bekerja karena kelalaianku. Jangan-jangan ada langkah yang pernah aku lewati hingga virus tak kasat mata itu masuk dan menginfeksi anakku. Untunglah setelah dilakukan pemeriksaan anakku dinyatakan negatif, hilang sedikit kekhawatiran dan rasa bersalahku.

Aku hanya berdoa pada Tuhan agar keikhlasanku merawat orang yang sedang sakit, membawa belas kasihNya hingga berbalas pada kestabilan kondisi anakku. Sampai kapan?  Sampai hati baru bisa ia dapatkan dari aku ibunya. Yang akan memberikan bukan hanya secuil hatiku, tapi segenap jiwa dan ragaku.

Dipublikasikan juga di ngobrolbarengdyah@blogspot.com

SHARE

LEAVE A REPLY

Your email address will not be published. Required fields are marked *